Perjuangan sang semut

Pengajaran terbesar yang dapat disaksikan dalam dunia kejayaan antaranya adalah kehidupan haiwan yang bernama semut. Ini juga yang mungkin cuba di gambarkan oleh oenerbit filem “The Bug’s Life”.  Semut sentiasa berusaha secara terus menerus untuk berjaya dan mendapatkan apa yang diinginkan. Ia merangkak di sebuah pokok lalu terjatuh, kemudian bangun dan berusaha untuk merangkak kembali di atas pokok dan terjatuh lagi, demikian seterusnya. Perkara tersebut terjadi berulang-ulang, namun ia tetap berusaha tanpa merasa lelah dan bosan hingga akhirnya ia berjaya naik ke atas pokok yang diinginkan dan mendapatkan apa yang dicari.

Apabila jalan yang akan dilalui terhalang, maka semut akan berusaha lalu dari arah kanan dan kiri, namun jika tetap mendapatkan kesukaran untuk bergerak maju, maka ia akan berhenti sekejap kemudian kembali lagi dengan sebuah tenaga yang jauh lebih kuat dibandingkan dengan yang pertama. Mungkin semut akan menjauhi jalannya yang pertama kerana ada beberapa rintangan, namun ia akan tetap kembali berjalan menuju arah yang sama dengan mencari jalan yang lain hingga akhirnya sampai pada tujuan.

Haiwan semut memiliki kekuatan yang luar biasa dalam merealisasikan tekadnya untuk meraih apa yang diinginkan. Ia tidak pernah merasa bosan dan putus asa, sehingga semut patut dijadikan contoh dalam hal keinginan dan tekad yang kuat yang tidak mengenal kata putus asa.

Ada satu cerita, di mana suatu ketika ada seorang Arab Badwi keluar untuk satu keperluan. Ketika dia merasa sangat letih dan putus asa, dia duduk dan berfikir untuk kembali ke tempat asalnya. Ketika itu dia melihat seekor semut yang sedang merangkak naik ke atas batu besar, namun semut tersebut terjatuh, kemudian merangkak lagi dan jatuh lagi. Hal itu terjadi berulang kali, namun si semut tetap berusaha dan berusaha, hingga akhirnya ia berjaya sampai ke atas batu besar tersebut. Melihat pemandangan di depannya, orang Arab Badwi tersebut berkata di dalam hatinya, “Saya sepatutnya lebih patut untuk bersabar dan berusaha berbanding semut tersebut.” Kemudian dia pun meneruskan perjalanannya hingga akhirnya sampai ke tempat tujuan yang diinginkan. Lalu dia berkata:

“Cari dan raih, jangan pernah berkeluh kesah dan bosan daripada berusaha untuk meraih apa yang kamu inginkan, kerana penyakit orang yang ingin mencari dan meraih sesuatu adalah rasa bosan.”

‘Tidakkah kamu melihat titisan air yang tidak seberapa panjang, namun ia boleh mengalahkan kerasnya sebuah batu.”

Sesungguhnya di dalam kehidupan semut terdapat pengajaran dan teladan bagi orang yang berakal, iaitu ketabahan, kesabaran, tekad kuat, sikap pantang menyerah dan berusaha tanpa mengenal erti lelah dan bosan. Semut terkenal memiliki kecerdikan yang luar biasa di dalam usahanya mendapatkan apa yang diinginkan. Seseorang yang pernah mengamati dan meneliti tentang kehidupan semut mengatakan bahawa semut mengumpulkan makanannya dari musim panas hingga musim sejuk. lni kerana semut tidak kerap keluar pada musim sejuk.

Oleh itu ia menyimpan makanan untuk musim sejuk dan hanya akan dimakan ketika masanya telah datang. Agar biji-bijian yang ia simpan tidak tumbuh di dalam tempat penyimpanan, maka dengan izin dan kuasa Allah S.W.T. (Zat yang telah memberikan bentuk kejadian kepada tiap-tiap sesuatu dan membekalinya dengan sesuatu untuk mencari penghidupan) si semut membelah biji tersebut dari tengah agar tidak tumbuh.

Apabila jalannya dihalangi oleh air yang tergenang hingga tidak dapat lalu dari arah ter-sebut, maka semut dan rakan-rakannya saling bergandingan untuk membuat seperti jambatan. Apabila semut-semut lainnya sudah menyeberang, maka semut-semut yang membentuk jambatan tadi merapat ke tepi. Maha Suci Zat yang telah memberikan kepada tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian membekalinya dengan akal, naluri dan kudrat alamiah untuk kelanjutan kehidupan masingmasing!! Apabila seekor semut menemukan sepotong daging atau kaki belalang namun tidak kuat untuk membawanya sendiri, maka ia akan pulang ke rumah semut dan memanggil rakan-rakannya yang lain untuk bersama-sama membawa makanan tersebut. Semut memiliki sifat ketabahan dan kesabaran yang menakjubkan yang boleh dijadikan pelajaran bagi orang yang ingin meraih kejayaan.

Bahkan seandainya kamu meletakkan sebuah batu di tengah-tengah jalan yang digunakan untuk tempat lalu sekawanan semut, maka mereka akan berhenti. Namun mereka tidak akan berbalik arah ke belakang, tetapi menunggu dan berusaha menaiki batu yang kamuletakkan, atau berusaha lalu melalui celah-celah yang ada di kanan dan kiri batu, atau mencari jalan alternatif lainyang memiliki arah tujuan yang sama. lni kerana mereka tidak mengenal erti kata mundur dan kembali.

Sama-samalah kita menghayati dan mengambil iktibar daripada salah satu ciptaan Allah SWT, andai kita orang yang berfikir terutama di saat sensitiviti umat Islam dan bangsa Melayu mula di sentuh oleh orang kafir dan bangsa yang lain. Berusahalah dengan bersungguh-sungguh agar jiwa kita tetap merdeka.

Mohd Hazwan Ab Halim
Biro Komunikasi Korporta dan Multimedia
Ikatan Muslimin Malaysia
Shah Alam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *